Menikahlah ketika pas

 

 

cincin

 

Menikah? awwww… that’s so sweet. (ada yang berkata gitu)

Menikah? anjrit!! belum siap gue. (ada juga yang bilang gitu)

Menikah? hahaha!!! yakin lu?!?! (banyak yang bilang gitu, banyaaaaak)

 

Eniwei, menikah, merid, memang satu kosa kata yang menimbulkan banyak kesan bagi semua orang. Ada sahabat yang bersuka cita begitu dengar berita pernikahan. Ada temen yang meringis, siyal dia duluan. Atau ada fans yang diam-diam mengutuk.

Begitu juga kesan dan pesan yang gw dapet, ketika memutuskan untuk menikah di bulan April 2013.

Menikah memang bukan kewajiban, bukan pula tujuan hidup. Lebih tepatnya menikah adalah “check point”. Karena setelah itu akan ada “check point” lainnya dalam kehidupan kita.

Menikah itu panggilan hati. Kadang orang gak tau dengan siapa, atau kapan dia akan menikah. Sama. Gw juga seperti itu. Pacaran berkali-kali, gw tenang aja, gak ingin keburu-buru. Meskipun umur semakin bertambah.

Iya, buat apa menikah terburu-buru, kalau belum ada keinginan. Tapi bukan berarti harus pacaran terlalu lama (dengan satu orang) juga sih.

“Karena yang namanya pacaran, setahun, tiga tahun, atau delapan tahun, ya akan begitu-begitu aja. Gak ada bedanya, gak ada perkembangan. Cuma akan buang-buang waktu aja”

Bagi gw, pacaran itu paling lama dua tahun. Setelah itu menikah atau putus sekalian. Ekstrim ya? Tapi itu bener kok. Ada yang pacaran selama tujuh tahun, akhirnya putus juga. Terus buat apa? Buang-buang waktu aja kan? Kalau memang cuma buat pacaran ya gak usah lama-lama. Putus, cari yang baru. Gonta-ganti pacar juga ada hikmahnya kok. Bisa lebih banyak mengenal karakter orang lain, bisa lebih belajar untuk mengerti, dan memperkaya jiwa.

Pacaran maksimal dua tahun itu sering banget gw omongin ke teman-teman gw. Terutama mereka yang masa pacarannya lebih dari tiga tahun. Apalagi cewek. Kasian tau. Eh tapi ada juga sih yang bilang kalo pacarannya itu serius kok. Hellloooooo.. pacaran enam tahun, tanpa ada tanda-tanda menikah, dan itu masih dianggap pacaran serius??? Helllooooo?!?!? Get real!

Alasannya kenapa? Gak siap? Tanya hati semua orang yang sudah menikah. Gak ada satu orang pun yang siap 100% saat mereka memutuskan menikah. Apa lagi laki-laki. Pertanyaannya pasti, bisa gak gw ngehidupin anak bini gw? Gw belum mapan, dan blablabla. Gak usah takut.  Hal itu manusiawi kok. Tapi pertanyaan itu gak akan bisa terjawab sampai akhirnya lu bener-bener menikah.

Sama seperti orang yang belajar naik sepeda. Orang gak akan pernah bisa belajar naik sepeda tanpa naik sepeda itu sendiri. Mungkin akan jatuh, luka, berdarah. Tapi begitulah, dan ketika kita sudah bisa naik sepeda, maka kita akan bebas belok-belok dengan sendirinya tanpa takut jatuh.

Gw sama istri gw ini, cuma pacaran sebulan, kemudian gw mengajak dia menikah dibulan kedua. Bulan ketiga gw dan keluarga gw melakukan lamaran, dan bulan keenam, kami resmi menikah. Cepet ya? Gak juga sih. Banyak yang lebih cepet kok.

Temen-temen gw semua pada kaget. Jangankan mereka. Gw aja juga kaget. Papa gw juga kaget. Sempet papa nanya ke gw, kenapa akhirnya menikah? Kenapa memilih yang ini? Padahal gw udah berapa kali pacaran. Jawaban gw simpel banget kok, “pas”. Iya. Gw udah ngerasa “pas”. Pas waktunya dan pas orangnya. As simple as that.

Gw inget ketika gw mengajak dia menikah. Waktu itu gw dan dia ngobrol di depan tv, berdua, sambil nonton acara musik di Channel V. Gw gugup, grogi? Iya. Wajar kok. Tapi gw harus ngomong itu, “will you marry me?” Piyuh.
Setelah selesai ngomong, dan menunggu jawaban, gw tegang. Dia belum jawab apa-apa, masih diem. Namun semesta emang penuh keajaiban. Tiba-tiba, dari tv gw denger intro sebuah lagu yang membuat gw terdiam. Ini ajaib. Bener-bener ajaib!!! Gw bilang ke pacar gw, “I think I know this song. Just listen up.” Guess what itu lagu apa? Demi Tuhan, itu adalah lagunya Train yang judulnya Marry Me. Semesta emang ajaib! Saat itu gw semakin yakin kalo gw gak salah. Pacar gw awalnya gak ngerti maksud gw, tapi begitu dia denger bagian reff nya, dia paham dan tersenyum dan jawab pertanyaan gw dengan, “I will marry you.” Ihiiiy.

Kalo kalian masih bingung, karena belum merasakan atau menemukan orang yang pas, sabar aja. Satu saat, pasti akan dipertemukan. Ingat, gak ada satu pun orang yang sempurna. Sama juga ketika gw pernah ditanya sama temen, apakah istri gw adalah wanita yang sempurna sehingga gw ngerasa “pas” dengan dia? Jawaban gw adalah,

“Tak ada satupun manusia yang sempurna di dunia ini. Sempurna itu adalah ketika kita merasa ikhlas.”

 

5 Responses to “Menikahlah ketika pas

Leave a Reply

%d bloggers like this: