Legenda: Laksa Cibinong

Laksa Cibinong

Kalian suka laksa, enggak? Ada banyak jenis laksa, sih. Di antaranya laksa Singapore yang terdapat di restoran China Melayu/Malaysia. Enak ya, gurih. Kalau di Indonesia, kalian suka laksa dari daerah mana? Udah pernah denger Laksa Cibinong belum? Belum, kan?

Nah. Pada awalnya, gw juga tidak tahu menahu mengenai Laksa Cibinong, sampai pada suatu hari gw ketemu seorang klien – lumayan berumur – yang memberi tahu tentang tempat makan legendaris tersebut. Legendaris tapi kok jarang terdengar ya? Gw malah penasaran. Padahal ternyata rumah makan itu setiap hari gw lewatin, cuma enggak notice aja. Hehe. Hehe.

Di daerah Cibinong, tepatnya pertigaan pasar yang macetnya masih dapat diprediksi, cuma pagi dan sore, persis di samping fly over, nah di situ lah letak tempat makan Laksa Cibinong. Bangunan rumah dan design interiornya khas old style, walaupun sudah direnovasi. Karena letaknya yang agak nanggung, di samping fly over, makanya gw yakin hal ini menjadi orang cenderung tidak memperhatikan.

Tadi sore gw sengaja mampir, untuk menutupi rasa penasaran gw.

Begitu gw masuk, ya itu tadi, kesan old style langsung terasa kuat. Baik dari bentuk meja kursi, lemari, dan juga nci-nci yang punya. Udah tua. Cuma pelayan-pelayannya aja yang masih muda, kaum urban dari daerah Tegal dan sekitarnya. Ketahuan dari logat mereka ngomong, sih. Gw terkesan dengan nci-nci yang punya itu. Cara dia menyambut pelanggan dan melayani itu simpel, tapi berkualitas.

Nci itu lagi di belakang pas gw masuk, ngobrol entah dengan siapa, lalu dia langsung keluar nemuin gw, sambil tersenyum ramah yang gak dibuat-buat. Gw singkat aja langsung mesan laksa, pake lontong. Nah, pas gw lagi memesan itu, si teman nci yang tadi ngobrol di belakang ngedatangin dan ngajak nci ngobrol. Gw sering menemukan hal seperti ini saat belanja apalah-apalah, dan kebanyakan para pelayan, atau owner sekalipun, mereka langsung terdistraksi, malah meladeni orang yang datang belakangan itu dan nyuekin pelanggan pertama. Sering gw ngalamin hal ini, yang kalo gw kesel akan langsung pergi gak jadi beli apa-apa.

Tapi si nci ini enggak. Sambil terus menghadap gw, dia melambaikan tangan ke belakang dengan cuek, artinya dengan tegas dia bilang “gw lagi melayani tamu, lu jangan ganggu.” Wow, terkesan gw.

Sambil nunggu makanan datang, gw liat dia juga jual makanan ringan seperti kripik, emping, dan lain-lain. Jajanan oldies gitu, deh. Lalu, seperti apa rasa laksa yang katanya legendaris tersebut? Nih di bawah ini penampakannya.

Laksa Cibinong

Gw icip dulu sebelum gw kasih sambel. Hmmmmmm.. enak. Gurih, bau daun kemangi bercampur rasa bawang goreng menambah nikmat. Daging sapi yang dipotong-potong halus juga, walaupun kecil-kecil tapi berasa.

Slrrrrpp… ahhh..

Asli seger rasa kuahnya, apalagi ditambah sambel. Beeeeuhhh bikin makan jadi tambah cepet. Hahahaha. Gak terasa, gak sampai 10 menit, satu mangkuk laksa Cibinong habis gw makan. Tinggal keringat segar yang langsung menetes di kening gw. Gw gak mau berlama-lama di sini, takut nambah. Buncit ntar. Hehe.

Pas gw bayar, sengaja gw tanya sama nci, sejak kapan buka rumah makan ini. Jawaban dia,

 

Wah saya tidak tahu kapan mulai jualan, yang jelas sudah ada sebelum saya lahir

 

Wakwaoooo… gimana gw gak kaget. Lah si nci aja udah tua gitu, jadi sejak kapan bukanya? Tahun 40an? 30an? Bisa jadi. Sekarang gw ngerti kenapa disebut legendaris.

 

 

 

2 Responses to “Legenda: Laksa Cibinong

  • adin dilla
    2 years ago

    Gue malah enggak tau laksa tuh makanan apaan. Nah si abang ini hnya jelasin ada kemangi, bawang goreng sama daging sapi. macam mana tak terbayang nih..

    • haha, gw bingung gimana jelasinnya. biasanya cuma asal makan aja sih, jadi ga tau nama2 bumbu pelengkap masakan, rasa yang lebih detail, dll.

Leave a Reply

%d bloggers like this: